Daddy Ball – Realitas Menyakitkan dari Olahraga Remaja

Apa yang saya maksud dengan “bola ayah”? Saya merujuk pada situasi dalam olahraga pemuda seperti bisbol, sepak bola, sepak bola, hoki, bola basket atau olahraga remaja kompetitif lainnya di mana orang tua melatih tim dan memainkan putranya di atas tempat ia jatuh secara atletis. Singkatnya, bola ayah mengacu pada anak pelatih yang memainkan posisi yang disukai atau waktu bermain yang meningkat, dengan pengecualian pesaing lain yang lebih berbakat secara atletik.

Setelah membesarkan dua putra, saya dapat mengatakan bahwa tidak ada yang lebih menyakitkan daripada menonton seorang pelatih memainkan permainan untuk memajukan bakat anaknya sendiri. Ketika sebuah permainan dimainkan dan itu jelas berputar di sekitar putra pelatih, kecuali dia adalah atlet terbaik di tim, itu adalah bola ayah.

Dalam bisbol, Anda mungkin melihat putra pelatih bola ayah memukul di depan pemain dengan rata-rata pukulan yang lebih tinggi, sering bermain shortstop atau melempar dan tidak menyelesaikan pekerjaan. Dalam sepak bola, biasanya melibatkan peningkatan waktu bermain dan posisi quarterback atau berlari kembali atau Anda mungkin melihat di sebagian besar situasi pendek dan tujuan terutama satu anak laki-laki mendapatkan peluang untuk menjadi pahlawan dan mencetak gol — tentu saja, putra pelatih.

Terlepas dari olahraganya, konsepnya sama – ketika seorang anak mendapatkan waktu bermain atau posisi yang tidak diperolehnya melalui kerja keras dan kemampuan atletiknya sendiri atau jika orang lain yang dapat menyelesaikan pekerjaan tidak diberi kesempatan – demikianlah pelatih putra bisa bermain lebih banyak- itu adalah bola ayah.

Saya menganggap pelatih yang memainkan putra mereka di atas tempat dia jatuh secara atletis sebagai menipu putranya, anak laki-laki lain, tim, dan dirinya sendiri. Apa yang saya maksud dengan pernyataan yang berani itu?

Seorang pelatih yang tidak membuat putranya mendapatkan posisinya pada dasarnya telah melatih bocah itu untuk mengharapkan sesuatu dengan sia-sia. Berlanjut dari waktu ke waktu, anak itu mengharapkan hal-hal yang akan diserahkan kepadanya dan memiliki sedikit insentif untuk bekerja keras yang diperlukan untuk mengalahkan atlet muda lainnya dan benar-benar mendapatkan apa yang dia dapatkan.

Apakah itu tipe karyawan yang ingin Anda pekerjakan di luar perguruan tinggi? Jadi saya katakan, pelatih yang tidak membuat putranya benar-benar mendapatkan posisinya di tim telah menipu putranya sendiri.

Mudah untuk mengatakan bahwa rekan satu tim lain yang mungkin memiliki rata-rata pukulan lebih tinggi, atau sebaliknya lebih mampu memainkan tempat ditipu karena putra pelatih harus memainkannya.

Anak laki-laki muda memegang sedikit; dalam hal tinggi sebagai pelatih mereka, jika mereka bekerja, memiliki sikap yang baik dan dapat mengalahkan anak lain – mereka layak untuk bermain.

Seorang pelatih, yang tidak akan memainkan anak laki-laki terbaik untuk pekerjaan untuk mengerjakan agenda lain, meningkatkan kemampuan anaknya sendiri, tidak boleh melatih tim.

Bola ayah juga berfungsi untuk menipu tim, sebagai tim, karena ketika anak laki-laki tidak dimainkan di tempat yang jatuh secara atletis, tim akan kurang kompetitif dan anak laki-laki akan kurang termotivasi. Menghasilkan tim yang tidak seperti itu.

Nah bagaimana pelatih yang memainkan bola ayah menipu dirinya sendiri?

Seorang pelatih yang memainkan putranya di atas kemampuan atletiknya sehingga merugikan anak laki-laki yang lebih berkualitas telah gagal dalam misi utamanya sebagai seorang ayah, yaitu mempersiapkan putranya secara memadai untuk meninggalkan sarang dan berdiri di atas kakinya sendiri. Ketika anak-anak tidak mengalami penghasilan dengan usaha mereka sendiri dan benar-benar bersaing, mereka menderita.

Bagaimana Anda menghindari bola ayah?

Cara utama untuk menghindari bola ayah adalah melatih tim sendiri. Tetapi jika Anda melakukannya, ambil ukuran objektif yang cermat dari kemampuan atletik setiap anak dan mainkan sesuai dengan itu, agar Anda tidak jatuh ke dalam peran ayah sebagai pelatih.

Cara untuk mengurangi dampak dari daddy ball adalah dengan memasukkan putra Anda ke dalam tim yang dilatih oleh seorang ayah yang putranya jelas merupakan atlet terbaik di tim tersebut. Dalam situasi itu, akan sulit bagi pelatih untuk mempermainkan anak laki-laki daripada anak-anak yang lebih cenderung atletis.

Atau jika Anda mampu membelinya, cara terbaik untuk menghindari bola ayah adalah dengan memainkan anak-anak Anda dengan pelatih yang tidak memiliki anak dalam tim. Ini akan menjadi pelatih profesional berbayar atau seseorang yang benar-benar menyukai permainan. Jika Anda memilih rute pelatih berbayar, ajukan pertanyaan sulit kepada pelatih berbayar sebelum bergabung dengan tim karena beberapa pelatih berbayar tampaknya merasa berkewajiban kepada ayah yang membantu melatih atau menyatukan tim dan Anda mungkin menemukan putra Anda kembali dalam situasi yang sama Anda berusaha keras untuk menghindari.

Menurut pengamatan saya, pelatih yang memainkan bola ayah biasanya menyangkal situasi tersebut. Biasanya, mereka memiliki mata untuk satu anak laki-laki di tim, mereka sendiri.

Beberapa pelatih merasa bahwa dengan melatih tim mereka telah mendapatkan hak untuk memainkan putra mereka di mana pun dan dengan cara apa pun yang mereka inginkan dan untuk alasan yang disebutkan di atas, saya katakan, cari tim lain.

Berbicara dengan pelatih bola ayah memiliki peluang kecil untuk berhasil karena melibatkan putranya sendiri. Jika Anda berbicara dengan pelatih, berhati-hatilah untuk menjaga percakapan tentang fakta dan bukan opini.

Dalam bisbol, itu mungkin berarti menjaga statistik pukulan Anda sendiri atau ukuran objektif lainnya tergantung pada olahraga dan situasinya. Anda dapat memberikan rata-rata pukulan kepada pelatih untuk semua pemain di tim dan dia akan mendapatkan pesan tanpa sepatah kata pun diucapkan.

Dengan pelatih bola ayah, pilihan terbaik untuk anak Anda mungkin untuk menyelesaikan musim dan lebih hati-hati memilih tim lain tahun depan.