Spesialisasi Olah Raga Remaja: Waspadai 4 Bahaya Ini!

“Putraku bergulat sejak dia di sekolah dasar. Sekarang dia di sekolah menengah dan sangat lelah sehingga dia bahkan tidak keluar untuk tim.”

“Tetangga saya bermain bola basket klub sepanjang tahun dan keluar tanpa batas waktu karena patah tulang karena stres di kaki bagian bawahnya …”

“Semua yang pernah saya mainkan adalah sepak bola – sekarang saya bukan starter jadi saya akan berhenti. Saya pikir sudah terlambat untuk memulai olahraga lain sekarang…”

Pernahkah Anda mendengar pernyataan seperti ini? Saya sedih untuk mengatakan bahwa saya mendengar mereka terlalu sering. Dengan media berteriak tentang Tiger Woods dan Venus dan Serena Williams dunia, banyak orang membuat kesalahan dengan memulai satu olahraga di usia muda – membuat yang sangat muda – dan mengkhususkan diri di dalamnya. Daya tarik beasiswa perguruan tinggi juga meyakinkan orang-orang ini bahwa spesialisasi adalah satu-satunya cara untuk menjadi ahli dalam olahraga.

Sebelum seseorang memutuskan untuk berspesialisasi, mereka harus mempertimbangkan bahaya yang terlibat dalam berpartisipasi hanya dalam satu olahraga. Berikut 4 Bahaya Spesialisasi:

1. Cedera berlebihan: menekankan tubuh dengan cara yang sama berulang-ulang untuk semua atau sebagian besar tahun dapat menyebabkan cedera berlebihan. Fraktur stres, sindrom kompartemen dan kondisi lain sering diakibatkan oleh kurangnya keragaman dalam aktivitas atlet. Lebih baik untuk menantang tubuh Anda dengan cara yang berbeda sepanjang tahun untuk berkembang sebagai seorang atlet. Olahraga yang berbeda akan memberikan tekanan yang berbeda pada tubuh Anda yang mengarah pada kinerja atletik yang lebih baik secara keseluruhan. Dokter anak di seluruh negeri telah meminta anak-anak untuk berpartisipasi dalam berbagai kegiatan fisik.

2. Kelelahan: Bermain satu olahraga hari demi hari, minggu demi minggu, tahun demi tahun dapat menyebabkan kelelahan pada usia yang cukup dini. Anak-anak mulai olahraga terorganisir di usia muda dan muda. Seseorang yang bermain hoki mulai usia empat tahun mungkin menjadi lelah dan bosan dengan olahraga tersebut pada saat mereka mencapai sekolah menengah pertama atau atas. Non-spesialisasi memberikan istirahat dan pengalaman lain untuk membuat olahraga utama tetap menarik, menantang, dan menyenangkan.

3. Ilusi beasiswa perguruan tinggi: Sebanyak orang tua ingin anak-anak mereka menerima beasiswa atletik, kenyataannya adalah persentase yang sangat kecil dari atlet benar-benar mencapai tujuan ini. Beasiswa itu sendiri tidak boleh menjadi kekuatan pendorong di belakang memilih untuk berpartisipasi hanya dalam satu olahraga. Seseorang seharusnya tidak mempertaruhkan kesehatan, kebahagiaan, dan masa depan mereka pada kesempatan kecil dari “perjalanan penuh”. Mayoritas atlet akan mendapat manfaat lebih banyak dari berbagai pengalaman atletik bahkan jika tidak ada tawaran beasiswa yang datang. Selain itu, sebagian besar perekrut perguruan tinggi mencari atlet serba bisa terbaik. Salah satu pertanyaan pertama mereka sering kali: “Apa lagi yang Anda lakukan selain bermain (masukkan olahraga utama di sini)?” Ada bukti untuk mendukung ini. Misalnya, lebih dari 75% dari kelas perekrutan sepak bola tahun 2004 untuk Wisconsin Badgers terdaftar sebagai pemain banyak olahraga di sekolah menengah. Juga, lihat draft picks setiap tahun di NFL. Mayoritas pemain tersebut tidak mengkhususkan diri dalam satu olahraga selama karir sekolah menengah mereka. Seberapa sering Anda mendengar ini pada hari draft: “Kami akan menyusun atlet terbaik yang tersedia …” Bermain lebih dari satu olahraga adalah cara terbaik untuk berkembang menjadi atlet secara keseluruhan.

4. Tidak mencapai potensi atletik penuh Anda: Meskipun berfokus pada satu olahraga akan membantu Anda mengembangkan keterampilan khusus olahraga yang diperlukan, Anda tidak akan mengembangkan keterampilan atletik lain yang akan ditransfer ke aktivitas utama Anda. Kecepatan, keseimbangan, fokus mental, melompat, memutar semuanya ditekankan secara berbeda dalam olahraga yang berbeda. Semua yang Anda lakukan untuk menjadi atlet yang lebih baik juga akan membuat Anda menjadi pemain yang lebih baik (masukkan olahraga di sini).

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa spesialisasi awal tidak menjamin kesuksesan atletik. Kami mendengar tentang beberapa yang berkembang dari spesialisasi awal, tetapi bagaimana dengan sebagian besar yang tidak “menjadi besar” dalam olahraga pilihan mereka? Berapa banyak atlet yang dapat Anda pikirkan yang telah menjadi sukses dengan tidak mengkhususkan diri? Bagaimana dengan Deion Sanders, Bo Jackson, Jim Thorpe, Babe Didrickson, John Elway, dan Marion Jones untuk menyebutkan beberapa saja.

Olahraga harus didorong sejak usia dini. Namun, lebih baik untuk mendorong partisipasi dalam berbagai kegiatan atletik untuk mengembangkan keterampilan atletik yang ditransfer ke semua cabang olahraga. Ini akan mengurangi bahaya yang disebutkan dalam artikel ini, menyebabkan atlet muda mencapai potensi penuh atletik mereka dan, siapa tahu, mungkin membawa beasiswa perguruan tinggi yang didambakan itu.

Hak Cipta, Tim Kauppinen, 2005

Artikel ini dilindungi oleh hak cipta, 2005, Tim Kauppinen. Seluruh hak cipta.